Selasa, 29 Mei 2012

bersama pembantu ku


Perkenalkan nama ku Gana,umurku kini 24 tahun.Cerita yang akan kuceritakan ini sebetulnya sudah terjadi hampir 8 tahun yang lalu.Bisa dikatakan itulah pengalaman sex pertama ku bersama seorang wanita.
Pada saat itu aku tinggal di sebuah kota kecil di Sumatera Barat.Maklum tuntutan ekonomi yang tinggi di Kota besar seperti Jakart membuat keluarga ku pindah ke kota asal ayah tiri ku.Rumah yang kutinggali saat itu cukup besar,bangunan dua tingkat dengan 3 kamar tidur,3 kamar mandi,dan 1 kamar pembantu.Namun yang jadi masalah,sedikit angker...ihhh,karena rumah ku itu dibangun tahun 1949.Di rumah itu aku tinggal dengan kedua orang tua ku,adik dan 1 orang pembantu.
Ok,singkat kata,ceritaku ini berfokus pada pembantuku itu.Namanya Eneng,singkat saja tidak mempunyai nama panjang.Setidaknya sampai peristiwa itu,eneng telah bekerja untuk keluargaku selama 6 tahun.Untuk umur,dia sendiri sebetulnya tidak mengetahui umurnya berapa,maklum dia orang kampung asli,yg tinggalnya saja dulu di hutan tanpa listrik.Tapi yang jelas dia seorang istri yang dengan 5 anak.Menurut cerita ibu ku.Pembantuku ini menikah saat usianya masih remaja dengan seorang jawara di kampungnya.Entah karena akibat mempelajari ilmu hitam atau memang sudah tidak waras,suami bi eneng(panggilanku ke pembantuku) ingin membunuh istrinya dengan cara menggorok lehernya...ihhh.Karena takut hal itu terjadi,bi eneng pun kabur dari rumahnya,dan kemudian setelah melalui jalan cerita sedikit rumit bi eneng pun bekerja sebagai pembantu di rumahku dikala umurku 9 tahun.Oh ya untuk urusan body,bi eneng memiliki kulit kuning langsat dengan tinggi 155 cm,berat sekitar 40 kg dan bra terhitung kecil,tapi standarlah.Urusan muka,yah terhitung manis untuk seorang wanita kampung.
Sebetulnya bi eneng sudah menjadi bahan masturbasiku ketika umurku 12 tahun.Saat itu aku tak sengaja melihatnya mandi,dasar orang kampung,dia ga ngerti cara menguci pintu yang bermodel kunci tekan.Hmm..waktu itu kulihat payudara dengan puting kecoklatan,serta posisi bi eneng yang seng mencukur vaginanya dengan silet.Pada saat itu aku hanya bisa menutup pintu kamar mandi dan membayangkannya sebagai bahan masturbasi.
Inti ceritaku ini,berawal dari ada sepupuku yang hendak menikah di jakarta.Lantas kedua orang tuaku beserta adik ku yang kala itu masih balita pergi ke jakarta selama 3 hari.Aku sendiri memilih tidak ikut karena sekolah ku waktu itu sedikit ketat untuk urusan absensi.
Selain masalah absensi sekolah yang sedikit ketat,seingatku,aku baru pulang dari camping yang diadakan pramuka sekolah ku selama 3 hari ditengah hutan.Alhasil badan sedkit meriang karena masuk angin.
Aku:"bi,kok badanku kok meriang ya?mana si ibu lagi pergi lagi..."
Bi eneng:"mungkin si aden masuk angin kali,kan pulang camping mah pasti makan ama tidur ga teratur den.."
Aku:"kata orang kalo dikerokin cepet keluar ya bi anginnya?aku belom pernah bi.."
Bi eneng::ah si aden kumaha..kalo yang bibu tau mah kalo masuk angin ya dikerok,ga ada lain den..aden mau dikerok ama bibi?tapi sok makan dulu itu,nanti abis makan bibi kerokin sekalian dibalur pake minyak ama bawang merah.."
Aku:"makasih ya bi..."
Setelah makan malam,aku mencari bi eneng di kamarnya.Rumanya dia sedang sibuk mengulek jahe,dan bawang merah dicampur minyak sayur.Wow sungguh bi eneng wanita yang telaten.
Dengan koin 50 rupiah bi eneng mengerok badanku yang masuk angin di ruang keluarga,tepatnya diatas karpet sembari nonton sinetron favorit bi eneng kala itu.Rupanya dikerok itu rasanya sakit,membuatku berteriak teriak dengan badan ku yang bergoyang goyang bak cacing kepanasan.Setelah tato alami itu selesai dibuat..hehehe,
Bi eneng:"sok den di buka baju celananya,mau bibi balur pake ini seklian dipijit,biasanya mah cepet keluar angin nya.."
Aku"ah malu bi,mang kalo pake baju ga bisa?"
Bi eneng:"atu kumaha den,namanya juga dipijet,atuh harus ngeresep ramuannya ke kulit den.Ah lagian si aden kan dulu berangkat sekolah si bibi yang mandiin"
Dikarenakan badan yang tidak enak aku pun membuka seluruh pakaian ku terkecuali celana dalam.Dengan posisi tengkurap,aku dipijat oleh bi enang.Hmm..walaupun tangannya sedikit kasar,tapi rasa pijatannya sungguh nikmat.Apalagi pas area paha,rasanya sangat membangkitkan gairahku.Sesekali tangan bi eneng menelusup ke dalam celana dalam ku.Yang tak kusangka,tanpa jijik bi eneng mengoleskan minyak ramuannya itu ke dalam pantatku juga,sampai bagian lubang anus!
Bi eneng:"maaf ya den pantatnya,kata si ambu dulu,kalo mau cepet keluar anginnya,itu juga haru dibalur den.."
Aku:"ah si bibi,panas nih pantat,emang ga jijik apa bi?"
Bi eneng:"yah namanya sakit menderita sedikit mah ga apa tuh den,biar sembuh.Lagian si aden mah openan bibi dari kecil,jadi ga jijik den..."
Setelah area belakang,bi eneng menyuruhku berbalik badan,dan mulai memijat kepala,hingga ke dada dengan minyak ramuannya itu.
Bi eneng:"den,ari celana nya dibuka aja gimana?itu burungnya sekalian diurut,kan aden masa pertumbuhan,jadi kalo diurut bisa gede den.."
Aku:"ah si bibi kayak mak erot aja,lagian ga ah,segini aja dah malu..."
Namun entah angin apa,aku berubah pikiran.Mungkin karena masa remaja yang selalu menganggap penisnya kecil,berbeda halnya dengan aktor porno yg penisnya besar.
Perlahan tapi cekatan,tangan bi eneng membuka celana dalam ku.Dalam hati ku pun berpikir,apa wanita yang aku perkirakan berumur 35 tahun ini sedang rindu belaian lelaki?maklumlah,wanita yang sudah pernah menikahkan biasanya sangat tidak bisa menahan rasa digauli suaminya.Sedangkan bi eneng ini,paling tidak pada saat peristiwa itu,sudah 6 tahun tidak digauli sang suami.
Bi eneng:"aih..si aden atos mangguk mangguk burungnya..puntennya ya den.."
Aku:"sok bi.."
Sebagai awal,bi eneng mengoleskan minyak ramuannya itu ke batang penis dan buah zakarku.Pada waktu itu memang ukuran penis ku terasa tidak begitu besar,mungkin karena urutan dari bi eneng inilah,sekarang penis sangat membanggakan ukurannya(trims bi eneng,i love you pul...).Kembali ke cerita..
Bi nampak lihat dalam memijat area kejantananku itu,dengan sedikit menekan dia mengurut bagian antara buah zakar dan pantatku.Rasanya membuat penis semakin tegang dan ingin pecah.Sesekali aku meng aduh karena tak kuasa menaha gairah ini.
Gerakan setengah mengocok dan mengurut di batang penis ku membuat sperma ku tak tahan juga untuk keluar.Tanpa sengaja semprotan sperma ku mengenai pakaian bi eneng.
Bi eneng:"wah si aden udah bisaan ya..ini baju bibi ampe basah,sok atuh udah selesai,aden istirahat dulu,bibi juga capek,abis nyuci terus langsung ngerokin aden kan.."
Aku:"iya bi makasih ya,udah enakan nih bi badan aku,nah bibi td nyuci dulu sebelumnya?kl gitu aku deh yang gantian mijitin bibi.."
Bi eneng:"ah ga usah den makasih,nanti apa kata ibu,nanti bibi mijit sendiri aja di kamar,biasanya juga gitu den.."
Aku:"yah makanya ibu jangan tau,lagian kalo tau juga ga apa,namanya orang capek,dipijet wajarkan..tapi bibi buka baju juga ya,biar aku pijet pake minyak ramuan bibi tadi?"
Bi eneng:"ah si aden,malu bibi den...."
Aku:"lah tadi bibi bisa mijetin aku kayak gitu,aku ga malu,ayo dilepas kaos ama kain bawahannya.."
Dengan wajah memerah karena malu bi eneng membuka kaos dan kain yang melilit tubuh bagian bawahnya.Kemolekan tubuh bi eneng terlihat indah sekali kala itu,apalagi bi eneng tidak menggunakan bh,melainkan kain popok yang dililitkan di dadanya.Katanya kalo pake bh suka sakit kecentet putingnya.
Dengan masih menggunakan kain didadanya dan celana dalam,bi eneng kupakasa tidur tengkurap,lalu kuminta membuka ikatan kain didadanya dengan alasan menghalangi saat memijit..
Aku:."bi aku izin ke pantat ya?aku ini ngikutin cara bibi tadi loh..."
Bi eneng:"ah jangan den,jijik,jorok."
Aku:"tadi bibi mau,terus kenapa aku haru jijik,yah anggap aja aku balas budi,bibi dah mandiin aku dari kecil,nyebokin,sampe tadi mijitin aku kayak tadi.."
Bi eneng pung menganggukan kepalanya dengan ekspresi kebingungan.Tak perduli hal itu,aku membuka celana dalam bi eneng kemudian mulai membaluri pantat bahenol bi eneng.Aku membayangkan pantatnya yang empuk ini sebagai bantalan empuk saat aku menggoes bibi ala doggy style...hmmm.
Selanjutnya aku beralih ke anus bi eneng,kuoleskan dengan telunjuk minyak itu tepat di lubangnya.Awalnya aku jijik sekali,bahkan cenderung mau muntah,tapi apa dikata,praktek pornstar yang kutonton sering sekali seperti itu dan aku penasaran.Aroma dari minyak anus bibi seakan membiusku.Menjijikan memang,tapi bagi kalian yang telah mencobanya pasti kenikmatan.Lalu stelah licin,aku mulai mencolok lubang anus bi eneng.
8i eneng:"jangan den,tadi bibi ga gitu,jorok ih..."
Aku:"ga apa bi,ini namanya improvisasi,udah bibi nikmatin aja.."
Bi eneng:"jangan ah den.."
Aku:"ya udah kita sambil ngbrol aja ya?bibi sendiri kok bisa nikah pas seumuran saya?"
Bi eneng"ya abis dipaksa orang tua den,kita mah nurut aja.."
Aku"lah emang bibi ga bingung pas pertama kali haru ngelayani suami?"
Bi eneng:"ah si aden nanya nya...yah bingung juga sih den,tapi masa kita kalah ma kambing,mereka aja bisa kecil kecil kan den...yah pake gaya kambing aja pertama mah den hihihihi..."
Aku"wah gimana tuh gaya kambing bi?"
si bi eneng pun memperagakannya,dengan posisi nungging (terlihat lubang anusnya mekar,apalagi tadi kucolok dengan telunjuk ku)dan si lelaki menusukan penisnya ke vagina perempuan,sambil menaiki separuh pantat perempuannya bak naik motor.Seperti itu bi eneng menjelaskan
Aku:"ah itu namanya doggy style bi.."
Bi eneng:"apa itu doggy style den?ari bibi mah tara ngarti anu kitu den.."
Aku:"ya kayak bibi peragain tadi,yah kalo bahasa indonesianya gaya anjing bi,..bedanya lelakinya cuma diri dibelakang,ga naekin perempuannya..nih kayak gini bi.."
Memanfaatkan keadaan yang ada,dimana si bibi yang lugu sedang asyik membicarakan macam macam gaya sex,aku pun memulai pergerakan ku.
Aku:"ayo coba bibi nungging lagi.."
Bibi:"gini den?"
Aku:"bener...nah lelakinya diri di belakang pantat perempuannya bi,kayak gini(tanpa bibi sadari aku yang telanjang,telah menempel ke pantatnya)"
Bi eneng"ah ini mah ga jadi mijet bibi..tapi dilanjut aja ceritanya den,bibi mau tau macem macem gaya onggeng onggengan den hihihi,siapa nanti bibi punya suami jadi bisa muasin dia den..ari si aden tau dari mana?kan si aden mah masih SMA kelas 1?"
Aku:"ya aku ada filmnya..dilanjut ya bi...nah kalo dah berdiri dibelakang gini,dimasukin deh burung lelakinya kayak gini.."
Bi eneng"eh jangan ampe masuk den,pura pura aja,nanti ibu marah kalo tau"
Aku:"ah ibu kan di jakarta bi,tapi iya deh pura pura aja dulu.."
Bi eneng:"sok dilanjut den,gaya apa lagi?"
Aku:"nah gaya doggy style ini bisa juga bi di improvisasi..caranya,masukin burungnya buka ke memek bi tapi ke pantat..itu di bule lagi nge trend bi..."
Bi eneng:"ah aneh den,lagian pasti nyeri.."
Aku:"ngga bi asal dilonggarin dulu kayak tadi,dicolok pake jari bi.."
Bi eneng:"oh kayak tadi den?duh kumaha nya den,bibi penasaran rasanya gimana..abis suami bibi dulu begitu begitu aja den,mana udag tua jadi ga lama den,paling lama 5 menit udah tidur den.."
Aku"bener nih bi mau cobain yang kayak gitu?boleh?"
Bi eneng:"tapi aden ga jijik?yah bibi boleh aja asal jangan di memek ya den,takut keterusan den,lagian bibi penasaran den,
Aku:"ga jijik,ya udah di situ aja ya bi,saya mulai ya?
Bi eneng:"sok den.."
Aku :"bibi inget ya,jadi nanti bisa dipraktekin ama suami baru bibi nanti,pertama dijilatin dulu bi kayak gini.."
Bi eneng:"jangan den jorok.."
Aku:"udah diem perhatiin aja,diinget ya....sluurrp..hmm,enak juga bi,masih kenceng,kalo yang film aku,punya bulenya dah longgar.."
Bi eneng:"o gitu den?kalo bibi blm digituin den,mungkin masih kenceng jadinya,emang rasanya gimana den..?"
aku mencolokan telunjuku ke anus nya,kemudian menyodorkan telunjuk ku ke mulut bibi.."
Bi eneng"ah ga ada rasa den,cuma minyak kitu..."
Aku:"yah kalo punya sendiri mana kerasa,nah sekarang aku masukin ya,tapi ini dijilatin dulu bi burung aku supaya ga sakit nanti masuknya bi"
Bi eneng pun menilati penis ku bak profesional,maklum sudah berpengalaman.Setelah cukup basah dan tegang,bi eneng kusuruh nungging lagi,kemudian dengan perlahan kutusuk anus bi eneng.
Bi eneng:"aaauuuu.....sakit den,ampun,atos keluarkeun den..."
Aku:"ah pamali bi,dah masuk dikeluarin lagi,"
aku pun mulai menusuk semakin dalam dan teriakan dan tangis bi eneng semakin keras.Namun aku tak pedulikan itu,bahkan menambah kenikmatan sperti menonton film jepang..
Aku:"nah kalo udah agak lama mulai kerasa kan bi?"
Bi eneng:"iya den awalnya sakit banget den,bibi ga kuat,tapi sekarang mah agak sakit tapi enak den..ahhh kayak geli perut den...ahhh terus den yang kenceng...ahhhhh..."
Goyangan ku pun semakin kencang,sesekali kutepukan tanganku di pantat bi eneng yang bahenol.Kemudian denyutan penis ku semakin keras,dan crootsss!sperma ku menyembur di dalam anus bi eneng.Dan tanpa kusadari rupanya dari tadi bi eneng mengusap kencang vaginanya sehingga ia pun ikut orgasme.Tampak cairan putin keluar dari vagina bie eneng yang gundul berwarna coklat,serta sperma ku dari lubang anusnya yang berwana coklat kehitaman.Seakan lupa siap bi eneng,ku balikan tubuh bi eneng,lalu kutuban,sehingga posisi kami bak roti lapis.Lalu kukecup bibirnya sembari mengeyot ludah bie eneng..
Bi eneng:"aden bener mau ama bi?"
Aku:"mau bi"
Bi eneng:."tapi sekali aja ya den,bibi juga dah ga kuat.Terahir bibi begini 7 tahun yang lalu den."
Aku:"pantes cepet keluarnya.."
Bi eneng:"terima kasih ya den"
Aku:"iya sama sama bi,dilanjut ya?"
bi eneng pun menjawabnya dengan membuka selangkangannya lebar lebar.
tanpa banyak basa basi kutancapkan penis ke vagina bi eneng.Terasa sedikit longgar memang,maklum bi eneng sudah punya 5 anak.Namun begitu,rasa hangat vagina bi eneng cukup mengobatinya,tak hanya itu sedotan vagina bi eneng pun tersa menarik narik uterus ku.waw.
Aku:"aaaahhh,ennnak banget bhi..licin jadi ga sakit.."
Bi eneng":eehhmmm,iyah edden,tenaga aden juuuuga hebbbat.."
Sembari menggenjot seperti tukang becak,ku sibuk melumat bibirnya,tak lupa memeras meras payudara bi eneng,yang semakin lama semakin kencang dan tegang di bagian putingnya yang berwana coklat kehitaman.Sungguh aneh bin ajaib,cairan hangat terasa menyembur di dalam vagina bi eneng,ternya bi eneng orgasme.Wah aku merasa bangga sekali dimana perempuan kalah dan aku pemenangnya yang masih tahan lama.Imaginasi semakin melayang,kutarik penisku dan kusodok paksa penisku ke mulut bi eneng,tampak bi eneng meronta,tapi kutak peduli,kusodok sedalam mungkin sampai terasa tenggorokan bi eneng.Suhu panas mulut bi eneng membuat penis tak kuasa menahan orgasme yang melanda,crooots,semburan sperma ku memenuhi mulut bi eneng,walaupun sudah orgasme,penis ku tak cabut dari mulut bi eneng,bahkan kudorong terus dengan maksud mendorong sperma agar tertelan.hmmm..
Aku:"ahh nikmat bi,itu sperma ku obat awet muda loh bi..."
Bi eneng:"hhmm..agak eneg ya den,tapi bibi suka,bibi sedot ya den..?"
aku sedikit berteriak lantaran bi eneng menyedotnya dengan keras,dan digigit.Rasanya uterus ku ikut tertarik angin keluar...
Setelah adegan itu selesai.kami melanjutkannya dengan mandi bersama di bathub orang tuaku.Kulanjutkan agresi ku ke vagina dan anus bi eneng,bahkan aku mencoba jurus enema dengan air hangat yang membuat bi eneng merem melek...hmmm...

---------------------------------------------------------

2 komentar: